Pesawat Garuda yang Ditumpangi Terbakar di Udara, 450 Jemaah Haji Trauma dan Kepanasan di Kabin

Wednesday, 15 May 2024
Pesawat Garuda yang Ditumpangi Terbakar di Udara, 450 Jemaah Haji Trauma dan Kepanasan di Kabin
Pesawat Garuda yang Ditumpangi Terbakar di Udara, 450 Jemaah Haji Trauma dan Kepanasan di Kabin


MURIANETWORK.COM -
Pesawat Garuda Indonesia dengan kode GIA 1105 yang mengangkut 450 jemaah haji asal Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), terbakar di udara pada bagian sayap kanan usai lepas landas dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar, Kabupaten Maros, Sulsel, pada Rabu (15/5/2024). 


Karenanya pesawat terpaksa melakukan pendaratan darurat. Akibatnya ruang kabin sempat panas dan semua penumpang kepanasan sekitar sejam sebelum akhirnya dievakuasi.


Karena peristiwa ini, para penumpang mengaku trauma.


Pesawat Garuda Indonesia yang membawa jemaah haji Kelompok Terbang (Kloter) 5 itu terbakar saat baru saja lepas landas dari Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar, Kabupaten Maros, Sulsel, Rabu (15/5/2024). 


Peristiwa terbakarnya pesawat Garuda itu pertama kali diunggah oleh satu akun media sosial Facebook.


Beberapa gambar pun sudah tersebar luas. Dari salah satu video yang dilihat Kompas.com, nampak pesawat Garuda itu mendarat darurat dengan kondisi mesin yang sudah rusak. 


Selain video, beredar juga foto yang memperlihatkan kondisi pesawat besar itu mengeluarkan asap tebal hingga api di atas udara. 


Stakeholder Relation Manager Angkasa Pura I Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Taufan Yudhistira belum berkomentar banyak terkait peristiwa tersebut. 


"Sebentar dulu, saya cari informasi dulu, ditunggu informasi lanjutnya, " kata Taufan, saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu petang. 


Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Didik Supranoto juga masih belum mendapatkan informasi terkait peristiwa terbakarnya pesawat pengangkut jemaah haji tersebut. 


"Saya cek dulu, belum monitor," singkatnya. 


Dari informasi yang dihimpun seluruh jemaah haji yang ada di dalam pesawat Garuda Indonesia dalam kondisi baik, dan kembali ke Asrama Haji Sudiang Makassar.


Sementara itu pihak Garuda dalam rilisnya menyatakan, pilot melakukan prosedur Return to Base (RTB) sebagai langkah cepat guna memitigasi risiko pada aspek safety dan keamanan operasional pada penerbangan tersebut.


Keputusan RTB tersebut diambil oleh Pilot in Command (PIC) segera setelah pesawat lepas landas dengan mempertimbangkan kondisi kendala mesin pesawat yang memerlukan pemeriksaaan lebih lanjut, setelah diketahui adanya percikan api pada salah satu mesin.


Atas kondisi itu, mesin pesawat diharuskan menjalani prosedur pengecekan secara menyeluruh sebagai bagian dari upaya memastikan kesiapan armada untuk dapat kembali beroperasi.


Semua Penumpang Kepanasan di Ruang Kabin 


Meski selamat, para penumpang masih trauma karena merasakan panas di dalam kabin lebih dari satu jam.


DIkabarkan terjadi masalah dengan kondisi pesawat dimana pesawat tersebut mengalami gangguan mesin.


Sebanyak 450 jemaah haji kembali sekitar pukul 17.55 Wita di Aula Mina, Asrama Haji Sudiang.


Dimana jemaah tersebut terbagi dari 441 jemaah haji dan sembilan petugas.


Mereka menggunakan enam bus milik DAMRI untuk mengangkut jemaah haji.


Terlihat raut wajah para jemaah setibanya kembali dari Bandara memasang muka panik.


Tak sebagian juga jemaah terlihat tersenyum saat turun dari bus.


"Tuhan masih sayang sama kita," ujar salah satu jemaah haji asal Kabupaten Gowa saat memasuki ruangan.


Tak hanya satu jemaah, salah seorang jemaah perempuan juga sempat mengucapkan rasa syukur masih selamat.


"Alhamdulillah berkat doa-doa kita semua," kata jemaah perempuan tersebut.


Kesaksian Penumpang


Salah satu jamaah haji laki-laki kloter 5 Embarkasi Makassar yang tak ingin disebutkan namanya sempat merasakan kepanasan dalam pesawat.


Dari cerita jemaah haji tersebut, pesawat sudah lepas landas dari bandara internasional Sultan Hasanuddin Makassar.


"Sudah hampir 1 jam perjalanan, sudah 45 menit kita terbang," katanya.


Saat ditengah perjalanan, ia mengaku mendapatkan informasi terdapat kerusakan mesin.


"Baru ada informasi bilang ada kerusakan mesin terpaksa kita harus putar," ungkapnya.


Jemaah tersebut sempat merasa kepanasan saat berada di atas pesawat setelah lepas landas.


"Panas di atas tidak jalan ac-nya, tidak berasapji di atas pesawat tapi panas, mungkin karena itu (terbakar mesin)," ujarnya.


Dua kali memutari pulau, kata jemaah tersebut, barulah pesawat dapat kembali ke Bandara Internasional Sultan Hasanuddin.


"Jadi dua kali dia putari itu pulau baru kembali ke Bandara Internasional Sultan Hasanuddin," jelasnya.


"Jadi lebih satu jam, karena kita berangkat tadi 15:35 Wita," tambah dia.


Dia mengaku merasa tegang, sehingga keluar Aula Mina Asrama Haji Sudiang untuk meminum secangkir kopi.


Sumber: wartakota

SEBELUMNYA

Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini